Memang Enakan Pacaran!

Potongan percakapan kemarin malam dengan sesama perempuan.

"Si istri kedua itu juga sudah tiga kali menikah. Tiga-tiganya berakhir setelah (mantan) suaminya menceraikannya. Sepertinya dia sebenarnya bermasalah juga kan?"

Saya tercekat mendengarnya. Maklum, karena masih berstatus bawahan (Ah! Kultur saya!), saya tidak langsung membalas dengan pedas. Setelah bengong sejenak, saya tersenyum dan menjawab hati-hati, "Saya tidak bisa bilang begitu juga, Bu."

Diceraikan tiga kali serupa dengan diputuskan tiga kali. Bedanya yang pertama pakai surat, karena waktu sepakat berjalan bersama juga pakai surat. Pernah merasakan diputuskan kan? Hehehe... memang enak selalu dianggap yang salah? Lah wong selesainya satu kisah percintaan pada umumnya membuat pihak-pihak di dalamnya sama-sama merasa sengsara kok *dangdut mode on*, walaupun dalam kadar berbeda.

Semakin dipikir, semakin terasa merepotkannya perkawinan buat perempuan. Maksudnya, terutama kalau harus berakhir, hehehe... Diputuskan pacar seringnya membuat kita memperoleh simpati. Tapi kalau diceraikan justru kerap dituding.

Huh, mending pacaran seumur hidup!

18 comments:

Alex Ramses said...

Oh tragisnya,,, Kalau aku sih gak pernah diputusin, kalau ditolak waktu ngajakin pacaran pernah hehehe,,,

madam gituchka said...

halah ga sido nikah iki nek carane ngene :D

rime said...

sama, aku juga ga pernah ngerasa yang namanya diputusin..

Paman Tyo said...

Apa sih penyebab utama perceraian?

Ini: PERNIKAHAN.

Hahaha. Emang sih enak pacaran. Statistik ngaco alias bukan statistik menyatakan, 8 dari 10 perkawinan lebih diinginkan oleh pihak perempuan (termasuk keluarganya).

Paman Tyo said...

Psttt nambah. Ini perbedaan stereotipikal cowok dan cewek dalam masyarakat tradisional.

Cowok tuh maunya pacaran tapi udah kayak nikah. Cewek? Sebaliknya: sudah nikah tapi masih kayak pacaran.

Sayang kedua kepetingan itu kadang susah ketemu. :D

Kang Kombor said...

Pacaran seumur hidup mana ada enaknya? Kalau mau "e-hem" gimana dong?

Apey said...

Halah jeng...postingan ini rasanya semakin mengukuhkan posisi kita sebagai wanita bujang menyenangkan dan tiada punya rasa takut ? *single fun fearless female* :))

pulass said...

waah..banyak anak yang status bapaknya gak jelas neeh..

Sei said...

Well lady, namanya juga resiko dari komitmen. Pacaran-putus, kalau Nikah ya cerai.

Dodol Surodol said...

Emang ketauan gitu kalo cerai/putus siapa yang menceraikan/memutuskan?

Met Natal, Ibu. Semoga berbahagia.

Rian said...

Pacaran seumur hidup?
Nah, kalo itu jadi pilihan mungkin asik juga lalu bagaimana membuat keturunan, kemana warisan mesti diberikan? :D

Silverlines said...

I don't mind pacaran seumur hidup. Why on earth not if it brings us more peace of mind and less hassle on anything.

Which reminds me of my intention .. hmmmh.

Blogguebo said...

Selamat Tahun Baru!

luigi said...

Sekilas sih mungkin (pacaran sumur hidup) terlihat praktis dan instan, hanya saja resiko pasti aja ada.. nanti kalau dia kecantol sama yang lain - udah deh.. ngilang begitu aja..

Dari sisi pahala/menjalankan ibadah..wah!, kayaknya hanya dapet "paha"-nya aja "-la".. nggak tau deh kemana... :)

oon said...

hiks...obrolan wong tuwek
no komeng ah..

miund said...

bo, gue waktu putus ama pacar yang 5 tahun aja 'diadili' kok dengan tatapan-tatapan bertanya dan sedikit menuduh... padahal boro borooooo ada pihak ketiga.

dats why i think that getting hitched is not a problem at all... cuma emang ribet di pengadilannya kalo sampe divorce... hahakahakhak... alahhh... konsekuensi jadi dewasa kali yak... segala macem kudu ada suratnyahhh... huhuy!

hanny said...

"Diputuskan pacar seringnya membuat kita memperoleh simpati. Tapi kalau diceraikan justru kerap dituding"

Bwahahahaha, what an interesting point of view. Enak juga ya, pacaran seumur hidup :p (itu juga kalo udah dapet 'pacar seumur hidup'nya. Ini yang 'pacar seumur jagung' aja belum dapet2 kok ... hehehehehe)

Belutz said...

pacaran enak ya mbak? duh... pengen deh... cuma susah dapetnya :(