Garing Dot Com

Waktu menanggapi postingan seorang adik-by-adat yang mengeluh karena sedang kosong ilham menulis (dan merasa suka menyalahkan faktor luar, terutama pekerjaan), saya bilang: tidak usah terlalu kuatir, hal itu memang kerap terjadi. Toh nanti ilham datang sendiri.

Seperti biasa, saya sok tahu dan sok keren. Soalnya saya juga suka sebal kalau sekian lama tidak membuat tulisan baru, meskipun saya tidak merasa perlu mempertanyakan faktor penyebabnya. Sering di kepala muncul beberapa hal yang rasanya ingin dituangkan dalam rangkaian kalimat, tapi begitu sejumlah kata diketikkan, saya langsung mati gaya. Alhasil draft berjubel tanpa ditindaklanjuti. Persis seperti dulu, waktu saya baru memperoleh hadiah ulang tahun sebuah mesin tik: sejumlah "cerpen" lahir, tanpa ada satupun yang pungkas. Biasa, teraspirasi pada Anita Cemerlang.

Di samping kosong inspirasi, hal lain yang suka membuat saya gemas adalah kalau sudah merasa diri garing. Tidak bisa menyusun kalimat yang membuat saya terkagum-kagum sendiri *narsisisme akut cenderung megalomaniak*, tidak bisa menanggapi kawan bicara saya secara tempelak, tidak bisa mengusulkan hal-hal baru yang tidak terpikirkan orang lain sebelumnya. Kalau sudah begitu kadang-kadang jadi pengen jambak-jambak rambut (lebai, lebai).

Kalau saya pikir-pikir lagi (hal yang langka, karena saya jarang berpikir, hehehehe...), sepertinya kebetean dan kemerasagaringan ini erat kaitannya dengan standar proyeksi kepribadian yang saya susun tanpa metode ilmiah blas. Tentunya proyeksi kepribadian saya dong. Maksud saya kurang lebih: kumpulan indikator yang saya pakai untuk menilai diri sendiri, setidaknya untuk beberapa aspek. Padahal belum tentu relevan dan nyambung dengan yang dipakai orang lain untuk mengukur seberapa mengesankannya saya.

Naaahhh... yang begini ini bikin saya jadi bertanya-tanya. Standar itu saya buat berdasarkan pemahaman saya mengenai diri saya sendiri, atau berdasarkan keinginan memproyeksikan citra tertentu mengenai saya ke orang lain?

9 comments:

fisto said...

huehueuhe...garing mode on.... :p

mellyana said...

anita cemerlang juga tokh :)

ketauan ya jamannya..kekekek..
heran ya, kayaknya mood bloger2an teh suka agak agak sama (sok nyama-nyamain neh)

Dinda said...

wah.. kalo soal anita cemerlangnya sih rada2 gak sama. *generation gap lagi nih.... kikikiki*

tapi kalo soal gak bisa/males/gak mood nulisnya pasti sama. itu blog gw tinggal lebih dari seminggu (10 hari tepatnya) dengan alasan yang sama. dan sekonyong2.. ehh... nulis lagi.... :P

Sontoloyo said...

egh gue inget dulu gue juga sering baca tuh anita cemerlang punya nyokap gue....gue suka baca...tapi cerpen2 yang bentuknya banyak dialog...kalau narasi doang gue males baca.

ikutan koment said...

klo lg blank emang suka ngrasa garink sendiri

Apey said...

Ya ampunnn si anita cemerlangg ?!?!? hahah..sik eling wae jeng..Ayo makanya ngerumpi2 lagi [baca:chat YM} harus lebih intense dilakukan biar terus dapet ide.hehe..eh btw udah denger berita gembira..Fitri udah kasih ponakan baru tuh :)

Boe said...

Well, get your point, tapi terkadang tetep ae kepengen ngomong: Hidup rasa kerdil! Hidup frustasi!
Siapa tahu justru karena mereka kita blum membalon membubung tinggi ke langit biru...

opo sih...???

amellie said...

iyah, paling sebel kalo lagi blank kaya gt.. hehe. saya malah lebih produktif kalo lagi sibuuuukk banget. ntah kenapa, ide2 selalu keluar :P

Anonymous said...

Tes